√ Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance) : Pengertian, Manfaat, Dimensi, Faktor dan Aspek Terlengkap

Diposting pada

√ Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance) : Pengertian, Manfaat, Dimensi, Faktor dan Aspek Terlengkap Hai sobat sarjanaekonomi.co.id jumpa lagi dalam artikel kesayangan Anda.

Pada pembahasan kali ini, akan membahas mengenai Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance). Untuk lebih jelasnya mari simak pembahasannya secara lengkap di bawah ini.

 

√ Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance) : Pengertian, Manfaat, Dimensi, Faktor dan Aspek Terlengkap
√ Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance) : Pengertian, Manfaat, Dimensi, Faktor dan Aspek Terlengkap

 

Pengertian Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance)

 

Work-Life Balance atau keseimbangan kehidupan-kerja merupakan suatu keadaan dimana individu mampu mengatur dan membagi antara tanggung jawab pekerjaan, kehidupan keluarga dan tanggung jawab lainnya sehingga tidak terjadi konflik antara kehidupan keluarga dengan karir pekerjaan serta adanya peningkatan motivasi, Produktifitas dan loyalitas terhadap pekerjaan.

 

 

Pengertian Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance) Menurut Para Ahli

 

1. Frame dan Hartog

Work-Life Balance ialah karyawan dapat dengan bebas menggunakan jam kerja yang fleksibel untuk menyeimbangkan pekerjaan atau karyanya dengan komitmen lain seperti keluarga, hobi, seni, studi, dan tidak hanya fokus terhadap pekerjaannya.

 

2. Handayani

Work-life Balance yaitu suatu keadaan ketika seseorang mampu berbagi peran dan merasakan adanya kepuasan dalam peran-peranya tersebut yang ditunjukkan dengan rendahnya tingkat work family conflict dan tingginya tingkat work family facilitation atau work family enrichment.

 

3. Greenhaus

Work-life balance merupakan sejauh mana individu merasa terikat dan puas terhadap kehidupan pekerjaan dan kehidupan keluarganya serta mampu menyeimbangkan tuntutan pekerjaan dan keluarga.

Baca Juga :  √ Investasi Jangka Panjang : Pengertian, Jenis, Bentuk dan Contoh Terlengkap

 

4. Singh dan Khanna

Work-life balance yakni sebuah konsep luas yang melibatkan penetapan prioritas yang tepat antara pekerjaan (karir dan ambisi) pada satu sisi dan kehidupan (kebahagiaan, waktu luang, keluarga dan pengembangan spiritual) di sisi lain.

 

5. Parkes and Langford

Work-life balance merupakan suatu kondisi dimana individu yang mampu berkomitmen dalam pekerjaan dan keluarga, serta bertanggung jawab baik dalam kegiatan non-pekerjaan.

 

 

Manfaat Work Life Balance

 

  • Kerja lebih produktif
  • Lebih bahagia
  • Lebih kreatif
  • Hubungan dengan lingkungan sekitar akan lebih baik

 

 

Dimensi Work Life Balance

 

1. Work Interference With Personal Life (WIPL)

Dimensi ini mengacu pada sejauh mana pekerjaan dapat mengganggu kehidupan pribadi individu. Misalnya, bekerja dapat membuat seseorang sulit mengatur waktu untuk kehidupan pribadinya.

 

2. Personal Life Interference With Work (PLIW)

Dimensi ini mengacu pada sejauh mana kehidupan pribadi individu mengganggu kehidupan pekerjaannya.

Misalnya, apabila individu memiliki masalah didalam kehidupan pribadinya, hal ini dapat mengganggu kinerja individu pada saat bekerja.

 

3. Personal Life Enhancement Of Work (PLEW)

Dimensi ini mengacu pada sejauh mana kehidupan pribadi seseorang dapat meningkatkan performa individu dalam dunia kerja.

Misalnya, apabila individu merasa senang dikarenakan kehidupan pribadinya menyenangkan maka hal ini dapat membuat suasana hati individu pada saat bekerja menjadi menyenangkan.

 

4. Work Enhancement Of Personal Life (WEPL)

Dimensi ini mengacu pada sejauh mana pekerjaan dapat meningkatkan kualitas kehidupan pribadi individu.

Misalnya keterampilan yang diperoleh individu pada saat bekerja, memungkinkan individu untuk memanfaatkan keterampilan tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

 

 

Aspek Work Life Balance

 

  • Waktu
    Perbandingan antara waktu yang dihabiskan untuk bekerja dan waktu yang digunakan untuk aktivitas lain.
  • Perilaku
    Perbandingan antara perilaku individu dalam bekerja dan dalam aspek kehidupan yang lain.
  • Ketegangan
    Ketegangan yang dialami baik dalam pekerjaan maupun aspek kehidupan yang lain dapat menimbulkan konflik peran dalam diri individu.
  • Energi
    Perbandingan antara energi yang digunakan individu untuk menyelesaikan pekerjaannya dan energi yang digunakan dalam aspek kehidupan selain karir.
Baca Juga :  √ ISO : Pengertian, Jenis, Tujuan dan Manfaat Terlengkap

 

 

Faktor yang Mempengaruhi Work Life Balance

 

1. Karakteristik Kepribadian

Hal ini berpengaruh terhadap kehidupan kerja dan di luar kerja. Terdapat hubungan antara tipe attachment yang didapatkan individu ketika masih kecil dengan work-life balance.

Individu yang memiliki secure attachment cenderung mengalami positive spillover dibandingkan individu yang memiliki insecure attachment.

 

2. Karakteristik Keluarga

Menjadi salah satu aspek penting yang dapat menentukan ada tidaknya konflik antara pekerjaan dan kehidupan pribadi.

Misalnya konflik peran dan ambigiunitas peran dalam keluarga dapat mempengaruhi work-life balance.

 

3. Karakteristik Pekerjaan

Meliputi pola kerja, beban kerja dan jumlah waktu yang digunakan untuk bekerja dapat memicu adanya konflik baik konflik dalam pekerjaaan maupun konflik dalam kehidupan pribadi.

 

4. Sikap

Merupakan evaluasi terhadap berbagai aspek dalam dunia sosial. Dimana dalam dalam sikap terdapat komponen seperti pengetahuan, perasaan-perasaan dan kecenderungan untuk bertindak.

Sikap dari masing-masing individu merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi work-life balance.

 

 

Strategi Menciptakan Work Life Balance

 

  • Jam kerja yang fleksibel, menyediakan penyusunan waktu yang fleksibel dan dapat dikonsultasikan untuk seluruh karyawan.
  • Kerja paruh waktu, menyediakan lebih banyak kerja paruh waktu dengan jam atau shift yang lebih sedikit atau penyusunan pembagian kerja untuk seluruh karyawan.
  • Jam kerja yang masuk akal, mengurangi lama waktu kerja yang berlebihan.
  • Akses untuk penanganan anak, meningkatkan akses untuk penanganan anak dengan fasilitas penanganan anak di kantor bagi yang membutuhkan fasilitas tersebut.
  • Penyusunan pekerjaan yang fleksibel, menyediakan fleksibilitas yang lebih baik dalam penyusunan pekerjaan untuk menyesuaikan kondisi personal karyawan, termasuk menyediakan waktu penuh untuk anggota keluarga.
  • Cuti harian, mengizinkan karyawan untuk meminta dan mengambil cuti dalam waktu harian.
  • Mobilitas pekerjaan, menyediakan mobilitas yang lebih baik untuk karyawan dapat berpindah dari rumah sakit, tempat kerja dan layanan kesehatan untuk menemukan penyusunan pekerjaan yang lebih sesuai.
  • Keamanan dan kesejahteraan, meningkatkan keamanan, kesejahteraan dan rasa hormat untuk seluruh karyawan di tempat kerja.
  • Akses telepon, memastikan seluruh karyawan dapat menerima telepon atau pesan mendesak dari keluarga mereka di tempat kerja, dan mendapat akses telepon untuk tetap dapat menghubungi keluarga mereka selama jam kerja.
Baca Juga :  √ Uang Giral : Pengertian, Jenis, Ciri, Proses dan Contoh Terlengkap

 

Demikianlah penjelasan terlengkap mengenai √ Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance) : Pengertian, Manfaat, Dimensi, Faktor dan Aspek Terlengkap. Semoga bermanfaat dan bisa menambah wawasan serta ilmu pengetahuan bagi yang membacanya. Terima Kasih.

 

Baca Juga Artikel :